ah5.jpg

Jangan Main MTB Kalau Lemah Mental


Main MTB jangan penakut, jangan takut tanjakan atau turunan curam selama masih bisa didorong dan dituntun.

Main MTB itu jangan kebanyakan teori, gowes aja dulu baru belajar teori.

Main MTB itu jangan kebanyakan gengsi, kalau ngga kuat atau ragu tuntun aja daripada celaka kemakan gengsi

Main MTB ngga usah banyak tanya, kebanyakan nanya buat nyali ciut.

Main MTB ini jangan pernah kapok setelah jatuh tapi mikir gimana supaya tidak jatuh lagi.

Main MTB itu jangan kebanyakan protes dengan kondisi alam karena alam itu kawan bukan lawan.

Kebanyakan dari kita semua sudah main sepeda sejak kecil dahulu, semakin besar kita mulai menuntukan pilihan mau pilih mana? secara umum sepeda dibagi dua, On Road dan Offroad, saya pernah menjalani keduanya dan sekarang memilih sepeda MTB yang lebih banyak bermain di tanah, hutan dan gunung dibandingkan dengan di jalan raya… kenapa pilih MTB? Tentunya dengan berbagai pertimbangan lah.

Banyak orang yang baru kenal MTB dan sudah terlalu banyak persepsi tentang MTB, banyak juga yang hanya mengandalkan gengsinya saja untuk terlihat hebat di kalangan MTB’ers

Sering saya temui orang yang takut untuk melintasi track tertentu dan cenderung membesar-besarkan rasa takutnya untuk mempengaruhi orang lain, aneh… sebetulnya daripada sibuk mempengaruhi orang lain lebih baik mengatasi rasa takutnya sendiri. Kenapa harus takut dengan tanjakan dan turunan selama masih bisa didorong dan atau dituntun … ayo kenapa? gengsi kan? makanya main MTB jangan kegedean gengsi dong ah.

LightRoom4XO-1512

Banyak berteori padahal baru mau akan main MTB, nanya geometry, nanya jenis alumunium, nanya merk yang bagus juga komponen yang handal, adalah percuma menerangkan hal-hal teknis seperti itu karena pasti pemain yang rencananya baru mau akan main MTB tidak akan mengerti teori detail yang disampaikan. Lebih baik coba saja dulu jangan banyak teori dan nanti setelah merasakan barulah mereka paham sepeda seperti apa yang cocok dengan karakter berkendaranya.

Banyak orang gengsinya dipasang di ubun-ubun, kalau perlu itu gengsi dianggap dewa sehingga saat bertemu track yang berbahaya dan dianggap ekstrim mereka asal gowes aja tanpa perhitungan … bisa jadi selamat karena beruntung, bisa jadi celaka karena terlalu mengagungkan gengsi di depan teman-temannya. Nah… kalau sudah celaka paling teman-temannya cuma bisa kasian tanpa ikut merasakan sakit dan penderitaannya … masih mau makan gengsi?

LightRoom4XO-1357

Belum pernah gowes, nyali mengkerut ketika diajak bersepeda masuk hutan, naik gunung atau hanya sekedar melintas di ladang orang, koq bisa? iya bisa lah karena sebelum main sepeda mereka terlalu banyak bertanya sehingga kadang jawaban biasa saja tentang kondisi track dipersepsikan berbeda dengan sejuta khayalan made in dewek yang terlalu dilebih-lebihkan, akibatnya? nyali ciut sebelum mencoba … cemen ah

Salah satu resiko naik sepeda adalah jatuh, setelah jatuh lalu kapok? nahhh kebanyakan begitu, banyak yang kapok setelah diajak touring jauh, track dianggap ekstrim trus ngambek.. lah… sapa suruh main MTB ya memang kadang harus ketemu tempat yang dianggap ekstrim dan edan. Kapok itu kadang jadi penghambat untuk maju, daripada membesar-besarkan kapok lebih baik belajar dan berlatih sehingga kejadian yang mengkapokkan tadi tidak terulang … ehhh nanya dong … emang ada ya kosa kata “mengkapokkan? kalo ngga ada ya mohon maaf

Hujan ngeluh, panas ngeluh, becek putus asa, kering ngeluh debu … jiahhh mending main gapleh aja deh lebih aman… MTB sengaja diciptakan untuk dapat melalui berbagai jenis karakter jalan, oleh karenanya hujan, panas, basah dan kering adalah sahabat MTB. Kebanyakan menyalahkan alam karena bermain di alam bebas sama saja memperbodoh diri sendiri karena alam tidak pernah memusuhi kita, Alam menjadi ganas kalau kita selalu menganggap alam sebagai lawan yang harus ditaklukkan.

Prinsip saya “Alam Adalah Kawan, Bukan Lawan” sehingga saya tidak pernah mau menaklukan alam, saya hanya ingin berkawan dengan alam

 

51 thoughts on “Jangan Main MTB Kalau Lemah Mental”

      1. Trima ksh kang inspiratif skali smoga mnjd ilmu yg brmnfaat aamiin keep go green go clear & slm lestari

  1. Om ulasan ok, ada info tentang motor yg bisa dipasangin cantelan sepeda. Sehingga kita bisa main MTB perginya sendirian aja palung ngumpul ditempat tujuan. Maklum kalau beramai ramai pakai mobil ada saja yg bikin terlambat begitu juga pulangnya.

    1. Alow om..ane jual nih bracket bike utk motor
      Kl minat hub aja WA ane 087788289251
      Bbm.7E79E144
      Lokasi ane ditambun bekasi.
      Thx

  2. om bagi saran. saya biasa GTM (gowes to makaryo) alias B2W ke kantor seminggu sekali. pake ban 26 x 2,4 salah kali ya om buat aspalan ? bagi tips juga buat tanjakan landai tapi panjang gmn baiknya komposisi gigi dpn dan belakangnya. sy takut RD sy jebol kalo salah. trus gini om, sepeda ane info dr website pabrikannya trnyata masuk jenis speda DJ gak pa2 kan om buat gowesan santai atau keluar masuk kampung ? makasih sbelumnya jawabannya… tulisan om eko probo mantab2..hehehe

    1. halo om Ilmi Noor🙂 kalau gowes di aspal menggunakan ban 2.4 sih ngga salah om, bahkan mau ukuran 2.35 juga sah saja, masalahnya adalah di efisiensi tenaga yang kita keluarkan, semakin kecil ban maka koefisien gesek ke aspal lebih kecil, otomatis lebih ringan.

      Tips tanjakan? hahaha saya bersahabat dekat dengan turunan om, kalau tanjakan cuma temen biasa aja, komposisi gear yang saya gunakan tidak pernah menggunakan rumus juga tidak pernah saya perhatikan ada di posisi mana, perhatian saya hanya terhadap putaran kaki (ROM), tenaga dan nafas saya.

      Di tanjakan saya hanya mengayuh semampunya saja tidak ngoyo mengejar waktu, kalau tidak kuat, posisi terbaik adalah berdiri di samping sepeda lalu mendorong sepeda berjalan bersama … hehehe

      RD jebol biasanya kalau salah ngoper om, posisi rantai sedang tegang di posisi gear kecil (berat) lalu kita pindahkan ke posisi besar (ringan), beberapa kasus yang terjadi seperti itu, apalagi kalau banyak kotoran di RD itu akan berpotensi membuat RD patah.

      Sepeda DJ halal digunakan untuk apa saja om, bebas koq, saya kalau sekedar ke warung sering menggunakan sepeda AM koq karena adanya hanya sepeda AM saja … hehehe

      makasih om obrolannya, sering-2 diskusi ya untuk menambah wawasan saya🙂

    2. Betul tuh kata om probo, kalo tanjakan ga ada rumus matematis nya tapi bisa menggunakan perasaan yaitu ritme saat mengayuh selalu konstan. Ada tip yg sangat mujarab untuj tanjakan, sering2 gowes di offroad at least kebun teh yang memiliki ketinggian 1000m dpl. Sudah terbukti…..selamat mencoba.

      Salam dari gresik-jatim

      1. Betul om, sering2 gowes di dataran tinggi akan berpengaruh terhadap kekuatan paru2 kita.
        Nanjak kalau untuk non atlet (baca: senang2) memang tidak perlu banyak teori, ndak kuat ya didorong saja toh …. lain halnya dengan atlet, mereka memang ada latihan dan program khusus

    1. terima kasih mbak/mas/bang/lae/bung/ cak .. kalau cak itu panggilan orang di Surabaya kali ya? …
      Maaf ngga tau nama aslinya soalnya anda pake nama dan email palsu sih : drittoopl92@gmail.com … o iya mungkin kenal dengan IP: 202.152.201.181 ? sepertinya saya tau deh IP address ini

      lain kali kalau komen pake aja nama asli, ngga usah malu-2 kalau kesentil dengan artikel tolol ini, sekali lagi terima kasih banyak sudah mampir ke sini dan bersedia membaca artikel alay dan tolol ini sehingga artikel ini jadi semakin terkenal …

      Salam alay nan tolol🙂

  3. artikelnya menarik om, heheh jadi teringat temen dulu ada yg pertama ikutan gowes, padahal sebelumnya udah di wanti2 kalau gowesnya ini lumayan menyiksa akhirnnya dia keukeuh pengin ikutan gowes offroad di tempat becek keluar masuk sawah, akhirnya setelah sampai di tempat finish ketemu dah jarak hampir 90 km, dan sukseslah dia ngomel2 gowesnya menyiksa blusukan bikin gosong kulit, hehehe dan akhirnya dia kapok ikutan lagi,

    1. hahaha kasian amat temennya om… tapi kan udah diinfo mengenai jalur yang dilewati. Biasanya sih yang seperti itu bukan hobi jalan jauh om, tapi kalau bagi yang pertama gowes mah kena jarak 90 km emang pasti ambek ambekan …

  4. Halo, Mas Eko Probo… Saya Aji, jurnalis detik.com. Maaf ganggu… Kami sedang menulis artikel ttg hobi & ingin mengulas seputar MTB. Kalau boleh, bisa minta nomor kontaknya Mas Eko kah…? Saya mau tanya2 sedikit ttg hobi MTB. Terima kasih banyak, Mas, Maaf merepotkan… Salam.

  5. Iya tepat sekali, juga kalau main MTB jangan seperti sales, seolah olah kalau sepeda mahalnya, part nya mahal, merk nya dunia, semua beres.

  6. itu yg banyak berteori mengena bgt sm temen sy baru mo beli spda udh kebanyakan nanya mo upgrade sampe sebel sy.😀
    klo sy jg dlu awalnya coba pake spda MTB biasa merknya senator ga tau itu buatan mna. awalnya rim melengkung gra2 dipaksa. trus upgrade wilset. lama2 udh ga ada lg yg bawaan spda itu.😀

  7. Mendingan juga jatoh dari sepeda gowes daripada sepeda motor ya om makanya kalo kapok mah cemen……

    He he he he mantap dan lam kenal om eko

      1. Om kl xc ngikut dong om ada schedule rutin dan rombongannya gak om saya baru pindah dr roadbike ke mtb xc nih om🙂

  8. Saya tinggal di taman permata sektor 9 deket JPG, 3 bulan terakhir ini saya sering ke JPG dan Cihuni tp pengen juga track lain di luar kota tapi gak ada rombongan untuk barengannya he he he he

  9. Artikel ini yg membuat sy semangat gowes 3bln ini……
    Pertama masuk trek jpg gak ada bayangan sama sekali,di ajak temen yg udh lama gowes… alhasil pengalaman pertama masuk jpg ,nyungsep d sawah kering 1x dan jatuh d tanjakan sumur 1x wkwkwkwkwk….. dan mingu depannya gowes lg d jpg lagi…tp udh ga nyungsep dong , sampai hari ini sy jd addict ke jpg dan cihuni ….. hehhehe dkt rmh soalnya.
    Kalo ada yg blg artikel ini alay mungkin kesentil bgt…
    Hahahhahahaha…

    Salam kenal n salam gowes om Eko

  10. artikel bagus om, bisa jdi buat pnyemangat ane yg masih newbie maen mtb
    ijin copas om
    slam gowes

  11. om Eko bener…bersepeda itu bukan ajang adu gengsi…tapi untuk olahraga…apapun mereknya…komponennya semua itu hanya sebuah alat bantu di atas sepeda…yangh utama adalah olahraga…tanjakan dan turunan adalah variasi jalanan yg di lalui, jadi tdk perlu takut..kalo ga kuat bisa di dorong…lhaa balapan aja banya koq yg di dorong klo ga kuat nanjak…mari kita ubah “main set” kita kalo bersepeda itu bukan ajang adu gengsi…tapi ajang olahraga yg bersahabat dengan alam…thanks.

  12. Gowes mtb udara segar badan sehat hati senang
    Emang aneh ya klo ada cewek seneng gowes blusukan,blethokan..
    Sering tuh diliatin orang klo pas gowes rame2 (seringnya cew sendiri hehehe)
    Tips tanjakan gowes tanpa beban, ngengkol gk usah ngoyo, pokoke ban muter, jgn liat atas ntar ngeper duluan..
    Kalau udah mentok nuntun aje hihihi
    Klo turunan sekiranya ngeper nyalinya dan grogi wes gk usah dipaksa..nuntun lg :p

  13. Nice posting omm….

    Saya pernah main MTB, masalahnya bukan pada adu gengsi…tapi kembali lagi skill tanpa dukungan fasilitas…jadinya mupeng doang.

    Udah pernah jatuh dan shock patah…rear derailur mblesek..akhirnya mtbnya mangkrak…
    Soalnya butuh modal g sedikit untuk main mtb beneran….

    Gt aja ye…tetap semangat

  14. Saya pertama kali gowes pake sepeda gunung merek aleoca 24 inchi..wkwkkw… naik tanjakan dengan kemiringan 45 derajat….. bisa juga…

    betul om yg penting bukan sepdanya tapi sepedaannya…:))

  15. berkawan dengan alam dan berkawan dengan sesama pesepeda agar gowes jadi senang …..

    ulasan yg memotivasi untuk bersepeda …
    mantap om eko

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s